Inilah Kapal Induk Amerika Serikat yang Diberi Nama Makassar Strait, Begini Kisahnya

Seperti dikutip dari history.navy.mil, penyematan nama USS Makassar Strait punya sisi sejarah penting bagi AS.

Editor: Muhammad Irham
int
Kapal Induk USS Makassar Strait 

TRIBUN-TIMUR.COM - Negara adidaya Amerika Serikat memiliki sebuah kapal induk yang diberi nama USS Makassar Strait (CVE-91).

Meski ada nama-nama khas “Indonesia,” namun bukan berarti penamaan kapal induk didasarkan atas kesukaan petinggi US Navy pada selat tersebut.

Seperti dikutip dari history.navy.mil, penyematan nama USS Makassar Strait punya sisi sejarah penting bagi AS.

Disebutkan kontak senjata pertama kali kapal perang AS dengan armada Jepang di kawasan Pasifik terjadi di Selat Makassar.

Yakni lintasan di Kepulauan Melayu antara Kalimantan dan Sulawesi yang menghubungkan Laut Sulawesi dengan Laut Jawa.

Selama invasi Jepang ke Hindia Belanda yang dimulai pada Januari 1942, pasukan angkatan laut Sekutu yang kalah menunda penaklukan Jepang atas Hindia Timur dan membantu menggagalkan invasi ke Australia.

Pada tanggal 24 Januari, kapal perusak DesRon 29 melakukan serangan torpedo dan tembakan malam yang berani dan sukses terhadap konvoi transportasi musuh, yang berlabuh di Balikpapan, Kalimantan.

Serangan gagah berani AS ke Selat Makassar, merusak empat kapal angkut musuh dan sebuah kapal patroli.

Meski begitu tetap gagal menghentikan kemajuan Jepang.

Makassar Strait (CVE‑91) awalnya diklasifikasikan sebagai AVG‑91, reklasifikasi ACV‑91 dilakukan pada 20 Agustus 1942, dan reklasifikasi CVE‑91 pada 15 Juli 1943.

Awalnya bernama Ulitaka Bay dan berganti nama menjadi Makassar Strait pada 6 November 1943; ditetapkan oleh Kaiser Co.Inc., Vancouver, Wash., berdasarkan kontrak Komisi Maritim 29 Desember 1943.

Kapal ini diluncurkan 22 Maret 1944; disponsori oleh Ny. Truman J. Hedding; dan ditugaskan di Astoria, Oreg., 27 April 1944 dengan Kapten Warren K. Berner sebagai komandan.

Setelah penggeledahan di sepanjang pantai barat, Makassar Strait berangkat dari San Diego pada 6 Juni dan dikukus melalui Pearl Harbor ke Marshalls membawa pesawat dan penumpang, dari sana, ia mengangkut korban militer ke Pearl Harbor dan tiba di San Diego 13 Juli.

Antara 25 September dan 15 Oktober Makassar Strait mengangkut 129 pesawat ke Hawaii dan ke Manus, Admiralties.

Setelah kembali ke Pear Harbor pada 26 Oktober, ia melanjutkan operasi pelatihan pilot keluar dari Pearl Harbor.

Selama 3 bulan berikutnya Makassar Strait memberikan pelayanan yang berharga dalam pelatihan penerbang angkatan laut dan laut.

Makassar Strait menerima dua bintang pertempuran untuk layanan Perang Dunia II.(*)

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved