Tradisi Vaihoho, Senandung Tradisional di Timor Lesteyang Terancam Punah

Sejak tahun 1975 hingga 1999, Timor Leste berintegrasi dengan Indonesia sebagai provinsi termuda saat itu.

Editor: Muhammad Irham
int
Ritual pernikahan tardisional Timor Leste, di mana orang-orang menyenandungkan vaihoho. 

TRIBUN-TIMUR.COM - Negara tetangga Indonesia, Timor Leste memiliki banyak budaya dan tradisi.

Timor Leste sendiri pernah menjadi bagian wilayah Indonesia sekitar 24 tahun lamanya.

Indonesia menginvasi Timor Leste setelah penjajah Portugis meninggalkan wilayah ini.

Sejak tahun 1975 hingga 1999, Timor Leste berintegrasi dengan Indonesia sebagai provinsi termuda saat itu.

Namun, kelompok pro kemerdekaan Timor Leste terus bergerilya untuk melepaskan diri dari Republik Indonesia.

Akhirnya pada tahun 1999, ketika Indonesia berada di bawah pemerintahan Presiden BJ Habibie, digelar referendum atau pemungutan suara guna menentukan nasib Timor Leste yang saat itu bernama Timor Timur.

Referendum pun menunjukkan hasil bahwa lebih banyak pemilih yang ingin merdeka dibanding berintegrasi dengan Indonesia.

Wilayah ini pun lepas dari Indonesia dan secara resmi diakui internasional sebagai sebuah negara pada tahun 2002, sementara ada tradisi yang coba terus dilestarikan tetapi ada pula yang terancam punah.

Sejumlah budaya dan tradisi Timor Leste perlahan luntur di tengah penjajahan yang berlangsung di wilayah ini.

Misalnya tradisi Tara Bandu yang tak pernah dilarang dan tak dilakukan lagi selama masa pendudukan Indonesia dan selama Timor Leste dikuasai Portugis.

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved